Jessica, Luka Yang Terpendam/C8 Hal-Ikhwal Kemandulan Jessica
+ Add to Library
Jessica, Luka Yang Terpendam/C8 Hal-Ikhwal Kemandulan Jessica
+ Add to Library

C8 Hal-Ikhwal Kemandulan Jessica

Jessica duduk di depan meja riasnya. Ditatapnya bayangan wajahnya pada cermin di hadapannya. “Aku memang sudah berubah,” ujarnya pada dirinya sendiri. “Bukan lagi Sica yang lugu dan mudah ditipu orang lain.”

Ingatannya kembali pada peristiwa tujuh tahun yang lalu. Ketika itu dia baru menerima pesan WA dari Tante Wanda setelah tiga hari menunggu-nunggu dengan hati gelisah.

“Silakan duduk, Sica,” kata perempuan itu ramah begitu melihat Jessica muncul di ruang tamunya.”

“Terima kasih, Tante.”

“Kamu kelihatan lebih segar dibanding beberapa hari yang lalu.”

“Masa Tante? Mungkin Sica senang karena Tante menghubungi Sica.”

Tante Wanda tersenyum. Tiba-tiba seorang pembantu rumah tangga menyuguhkan dua piring puding coklat dan dua gelas air mineral.

“Mari Sica, temani Tante makan puding. Tante sendiri yang bikin, lho. Tommy pernah bilang kalau kamu suka sekali puding coklat.”

Jessica menganggukkan kepalanya dan meraih piring berisi puding nan menggoda itu.

“Enak sekali, Tante.”

“Terima kasih, Sica. Tante senang kamu menyukainya.”

Tak lama kemudian piring Jessica pun bersih tak tersisa dan dia meneguk air mineralnya.

“Oya Sica,” kata sang nyonya rumah sembari mengeluarkan sebuah botol kecil berisi tiga butir kapsul berwarna merah. “Ini vitamin untuk kesehatan janinmu. Minumlah sebutir.”

“Oh, baik, Tante.”

Gadis itu menerima sebutir kapsul yang diberikan ibunda kekasihnya itu dan menelannya dengan bantuan air mineral. Tante Wanda memandangnya dengan tatapan puas.

“Vitamin ini tinggal dua butir. Minumlah sebutir lagi nanti malam sesudah makan dan besok pagi setelah sarapan. Siangnya Tommy akan datang ke rumahmu untuk memberikan lagi sebotol penuh.”

“Oh, Tante meminta Tommy untuk pulang kembali ke Indonesia?”

Perempuan cantik itu tersenyum manis dan mengangguk.

“Dia harus berada di sini untuk mendampingimu, kan? Kasihan sekali kamu hamil tanpa suami. Apa kata orang nanti?”

Jessica merasa terharu. Air matanya hampir menitik jatuh dari pelupuk matanya. Segera dihapusnya dengan punggung tangannya.

“Sekarang Sica pulang saja. Jangan lupa banyak istirahat dan vitaminnya diminum sesuai petunjuk Tante, ya. Besok siang Tommy akan datang ke rumahmu.”

“Terima kasih banyak, Tante.”

“Sama-sama. Jangan banyak pikiran ya, Sica. Nanti bisa berpengaruh pada kandunganmu. Jaga baik-baik cucu Tante. Nanti akan tiba saatnya dia menyandang nama keluarga Saputra.”

Jessica sekali lagi mengucapkan terima kasih lalu bangkir berdiri dan berpamitan. Sesampainya di rumah, gadis itu menuruti pesan ibunda kekasihnya itu. Malam hari dia meminum sebutir kapsul sesudah makan dan keesokkan paginya menelan kapsul yang terakhir setelah sarapan.

Jessica tak pernah melupakan seumur hidupnya bahwa sekitar tiga jam setelah dia mengkonsumsi kapsul yang terakhir, perutnya meronta-ronta kesakitan. Nyeri yang dirasakannya berpuluh-puluh kali lipat lebih sakit daripada waktu menstruasi. Gadis itu sampai pucat pasi, berkeringat, dan terduduk di sofa menahan sakit.

“Kamu kenapa, Nak?” tanya ibunya yang saat itu masih hidup. Sorot matanya begitu kuatir memperhatikan anaknya yang tampak kesakitan.

“Pe…perut Jessi sakit sekali, Ma. Se…seperti mau ron…rontok….”

“Ya Tuhan, Jessi!” jerit ibunya seraya menunjuk ke arah rok anaknya yang berlumuran darah.

Jessica langsung pingsan melihatnya. Ketika dia tersadar kembali, kepalanya terasa pening dan perutnya agak mual. Gadis itu juga sudah tidak duduk di sofa rumahnya, melainkan terbaring di atas tempat tidur rumah sakit.

“Jessi, syukurlah. Kamu sudah sadar!” seru suara yang sangat dikenalnya.

“Kak Jenny kenapa bisa berada di sini?” tanya gadis itu keheranan. Kakak kandungnya itu tinggal di luar kota bersama suaminya.

Jenny tersenyum lega dan berkata, “Mama tadi siang menelepon dan menceritakan keadaanmu. Katanya kamu pingsan akibat mengalami pendarahan dan Mama segera memanggil taksi untuk membawamu ke rumah sakit. Aku langsung menyetir dari Mojokerto kemari.”

“Kakak sendirian?”

Satu-satunya saudara Jessica itu mengangguk dan tersenyum getir. Semua orang tahu bahwa semenjak ayahnya divonis hukuman penjara, suaminya sudah tak mempedulikannya lagi. Pernikahan mereka yang belum juga dikaruniai anak sudah berada di ujung tanduk.

“Apa yang sebenarnya terjadi, Jessi? Kenapa kau sampai bisa keguguran? Apakah kamu terlalu cemas memikirkan Papa?”

Jessica tersentak mendengar ucapan kakaknya itu. “Ke…keguguran? Aku keguguran, Kak?” tanyanya terbata-bata.

Kakaknya mengangguk membenarkan. Saat itu juga Jessica menangis histeris dan meraung-raung seperti orang tidak waras. Dia berusaha melepaskan jarum infus di tangannya sampai Jenny berteriak-teriak memanggil suster. Dua orang perawat datang berusaha menenangkan gadis yang tampak kesetanan itu. Jenny hanya bisa tertegun sambil meneteskan air mata.

Akhirnya seorang perawat lagi datang dan menyuntikkan obat penenang melalui selang infus dan tak lama kemudian Jessica tertidur lelap. Keesokkan harinya dia tersadar dan melihat ibunya serta Jenny sedang menungguinya.

“Mama….”

“Semuanya akan baik-baik saja, Anakku. Tidak apa-apa. Kamu yang tabah, ya,” sahut perempuan setengah baya itu seraya mengelus-elus rambut anak bungsunya.

Air mata menitik dari pelupuk mata Jessica.

“Tolong ceritakan apa yang terjadi, Ma. Jessi mohon….”

Ibunya mengangguk dan berkata pelan, “Mama akan menceritakan semuanya, Nak. Tapi kamu mesti berjanji tidak akan histeris lagi. Ok?”

Gadis yang wajahnya sudah basah oleh air mata itu menganggukkan kepalanya. Jenny yang merasa kasihan mengambil sehelai tisu dan menghapus air mata adiknya.

“Kamu mengalami pendarahan dan pingsan di rumah. Lalu Mama menelepon taksi dan membawamu ke rumah sakit. Dokter berkata bahwa kamu hamil dan sedang dalam proses pengguguran kandungan. Kondisimu sangat parah. Dokter berhasil menyelamatkan nyawamu tetapi….”

“Janin Jessi tak tertolong lagi!”

“Betul dan….”

“Apa, Ma?”

Ibunya menatap gadis itu dalam-dalam lalu memperingatkan, “Kamu sudah berjanji tidak akan histeris lagi, Sayang. Jadi berusahalah menerima kenyataan ini dengan lapang dada.”

Lagi-lagi berita buruk! Apalagi yang bisa kulakukan selain menerima kenyataan?! batin Jessica nelangsa.

“Dokter berkata bahwa sepertinya kamu mengkonsumsi obat penggugur kandungan yang sangat keras sehingga tidak hanya membunuh janinmu tetapi juga….”

Ucapan sang ibu terhenti sejenak. Dia merasa tak sanggup melanjutkan kalimatnya lagi hingga Jenny merangkul bahunya. “Juga membuat cacat rahimmu, Nak. Kamu tidak akan bisa mempunyai anak lagi.”

Jessica terpukul sekali mendengar berita maha buruk itu. Tapi dia sudah berjanji tidak akan histeris lagi. Gadis itu lalu diam saja tak bereaksi. Berbagai pikiran berkecamuk dalam benaknya. Ya Tuhan, betapa mahal harga yang harus kubayar akibat beberapa kali berhubungan intim dengan Tommy! Aku bersedia melakukannya karena sudah lama bersamanya. Aku begitu yakin bahwa kami berdua tak terpisahkan! batinnya penuh penyesalan.

Ternyata di dunia ini tak ada yang abadi. Begitu keluargaku terpuruk, laki-laki yang kucintai dan kupercaya mereguk maduku menghilang tanpa jejak. Ibunya menipuku dengan memberikan obat penggugur kandungan yang tak hanya membuatku kehilangan janinku tapi juga harga diriku sebagai seorang wanita! Aku…Jessica Irawan…sekarang adalah seorang perempuan mandul. Mandul!

Report
Share
Comments
|
Setting
Background
Font
18
Nunito
Merriweather
Libre Baskerville
Gentium Book Basic
Roboto
Rubik
Nunito
Page with
1000
Line-Height